Kawan-kawan

Imiginasi

Saya selalu membayangkan seolah-olah saya adalah orang lain. Membayangkan sekiranya saya berada di negara yang menghadapi bencana alam, berada di kemelut peperangan dan membayangkan apa jua keadaan yang bertitian hidup dan mati. Semalam saya bersama-sama anak sulung saya melihat cerita ultraman cosmos di saluran ceria. Di situ saya lihat keadaan di mana raksasa sedang mengganas, kalau saya di tempat itu, apa tindakan saya? Adakah saya masih mampu memikirkan keselamatan orang yang sayang atau hanya berusaha menyelamatkan diri sendiri. Saya juga pernah membayangkan apabila saya masih hidup di hari tibanya kiamat, bagaimana? Anak-anak di mana? Mampukah saya melindungi mereka? Owh sedih dan takut bila memikirkan saat-saat itu.

Sekarang pula, hampir setiap hari di dada akhbar memaparkan kejadian membuang dan membunuh bayi / anak. Bagaimana tergamak mereka diperlakukan begitu. Sedih dan geram berbaur dihati.

Suka saya mengajak para pembaca tataplah wajah orang kesayangan kamu semasa mereka tidur. Raut wajahnya ketika tidur mampu menceritakan segala-gala apa yang ada di dalam hati. Getaran frekuensi jiwa mereka mampu menggetarkan jiwa sesiapa yang menatap wajah mereka. Kerana saya juga suka melihat wajah anak-anak dan suami saya ketika tidur. Apabila ditatap wajah anak, mereka akan membalas dengan senyuman. Apabila menatap wajah suami, kadang-kadang membuatkan saya tersenyum kadang-kadang menitiskan air mata. Ia mengingatkan saya kepada kenangan-kenangan kami bersama dari awal perkenalan sehingga sekarang. Melihat wajah ibu dan ayah ketika tidur membayangkan segala pengorbanan mereka kepada saya, mampu memberikan keinsafan kepada diri saya. Terdetik dihati ini, masih ada harapankah di hari esok menatap wajah mereka lagi.

Saya juga ingin kongsikan cebisan komik dari china yang ringkas tetapi mampu membuatkan saya menitiskan air mata.


Gambar diambil dari http://www.ronnestam.com

No comments:

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails